Satu Hari Tanpa Mama


Tak ada lagi yang iseng nyubitin aku

Tak ada lagi yang bawel buat ngebangunin aku

Tak ada lagi yang rewel nanyain “jam berapa berangkat ke kampus”

Tak ada lagi yang ngomel-ngomel nyuruh aku ini-itu

Tak ada lagi yang suka curhat sambil marah-marah

Tak ada lagi yang nyediain makan buatku

Tak ada lagi yang menyambutku sepulang dari kampus

Tak ada lagi yang ngingetin aku untuk tidak berlama-lama ngenet di rumah

Tak ada lagi yang menanyakanku “udah makan atau belum”

Tak ada lagi yang suka rese nanya ini-itu

Tak ada lagi yang usil ngata-ngatain aku

Tak ada lagi….

Tak ada lagi…

Tak ada lagi…

Tak ada lagi sosok mama…

Yang ada kini hanyalah suara radio yang gaduh

Yang ada hanyalah desauan kipas angin yang bergemuruh

Yang ada hanya sepi… sunyi…

Sendiri….

Hanya ditemani ramainya dunia maya….

Tanpa makanan…

Dan tanpa mama…

Aku rindu mama…

1 hari tanpanya bagai 1 abad kehilangannya………………………………

Huhuhu… mama pulanglah secepatnya……

2 thoughts on “Satu Hari Tanpa Mama

  1. Hahaha…
    Iya, niyh…
    Sepertinya masih belum bisa hidup mandiri…
    Masih belum bisa ‘jauh’ dar mama…
    Hehehe… tapi ga sgitunya juga c…
    Soalnya kemaren lagi sakit jg nto…
    Jadi berasa bgt khilangan…
    Coz klo lg sakit gitu biasanya butuh sentuhan lembut dari seorang mama, hehehehe……..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s