Kegilaan Saat UAS : Tragis, Miris, Menangis…


Hari itu, selasa 16 Desember 2008…

Ujian hari ke-3 ku, Ekonomi Pembangunan, soal yang menakjubakan, tak terduga, secara kuliah after UTS-nya ganti dosen, kagak berasa kayaq kuliah, dosen sering ga masuk, kuliah ga jelas, alhasil kagak dapet ilmu sedikitpun. UASpun belajar otodidak plus cuma mengandalkan ‘SKS’, hix… mau menangis!!! Pas ujian cuma diam seribu bahasa, mencoba mengerjakan sebisa mungkin…!!!

Selese ujian, berusaha melupakan ketidakbisaan ujian tadi, lalu mengalihkan perhatian, menyiapkan ‘kejutan’ kecil2an untuk sobatku, RM yg ultah hari itu. Berbingung-bingung ria nyari kado yg pas plus bikin ‘rencana’ kejuatannya. Maklum lagi pada ujian, jadi harus berjuang sendiri mencari kado dan mempersiapkan segalanya untuk ‘kekasih baru’ tercinta, hehehe… Pertama2, mengumpulkan ucapan + TTd anak2 IE’05 di atas karton biru berhuruf M yg kubuat di sela2 belajar ekbang semalem. Kedua (jam menunjukkan pukul 14.00), nge-print foto2 RM bersama anak2 IE buat kenang2an sebagai tanda “udah banyak kebersamaan yg tlah kita lewati selama hampir 4 tahun di FE”, hix… Ketiga, nyari kado di gramed, setelah muter2, milah-milah, akhirnya nemu juga kado yang pas. Keempat, sambil nunggu itu kado dibungkus, beli kue tart kecil di hypermart, beli lilin juga, tapi sayangnya ga ada, balik lagi ke gramed nebus kado yg t’lah dipercantik dengan bungkusnya. Kemudian, berbingung2-ria mencari lilin, mencoba nyari di alfamart psiko, Alhamdulillah… the one and only one, itu lilin ada juga, dan langsung bergegas ke kampus, setelah udah berkali2 ditelponin temen2 yg menunggu di kampus.

Nyampe kampus pukul 16.30, bingung gimana cara ngasih kejutannya. Akhirnya memutuskan ke tempat doi berada di perpus FEUI lantai 4. Tapi persiapan belum kelar, ga ada korek, akhirnya mencari orang2 yang ‘biasa’ bawa korek, dan Alhamdulillah ada juga… Trus masih bingung karna posisi doi berada di perpus yg lagi ‘rame2nya’ pengunjung dalam rangka ujian yang notabene ga enak klo tiba2 bikin ‘kerusuhan’ akibat ‘ulah’ qta itu. Lalu, menyusun berbagai rencana… akhirnya bisa juga ‘memancing’ doi keluar tempat yang lebih aman dan PeWe, dan…

Dari balik tempat persembunyian kita keluar…

“HaPpY BiRtHdAy To U…”

Nyanyi sambil membawa kue ultah untuknya…

Setelah tiup lilin, itu kue imut jadi ga indah lagi, gara2 coklatnya dicomotin para lelaki ‘liar’ itu, hehehe… dan jadi menjijikan + ga berbentuk setelah digigit oleh oknum MB gara2 ga ada pisau buat motong itu kue, hahaha…bodohnya…!!!

Tadinya, mau nyeburin doi, tapi karena ga tega + doi lagi hectic banget saat itu gara2 kerjaannya + doi juga emang ga mau, akhirnya ga jadi… Tadinya juga itu kue imut mau ditemplokin aja ke mukanya, tapi lagi-lagi gara2 ga tega juga, akhirnya cuma ‘nyoel‘ krim kue trs ‘nyontrengin’ ke mukanya aja, tapi si MB dengan nekatnya meperin krim kue ditangannya ke baju RM, hahaha… kasian!!! Huff…lega selese juga 1 ‘beban’ walopun bisa dibilang ga terlalu sukses bikin kejutannya, hix… T_T

Abiz ntu buru2 ke MUFE, belum sholat ashar padahal saat itu jam udah menunjukkan pukul 17.15. Setelah sholat ashar, MH nelpon dan ngajakin nonton bola di Senayan. Tadinya ga mau ikut karena si RM juga ga ikut, secara kita kan udah solmet, hehehe… Tapi karena si MH mpe mohon-mohon, nangis-nangis, ngerayu-rayu (hehehe…lebay!!!) akhirnya dengan nekatnya memutuskan ikut nonton, padahal besok masih ada UAS AWP (Academic Writing & Presentation), hahaha…

Jam 18.00 WIB berangkat dari kampus naek motor sendiri tapi ditemani bersama 2 lelaki ‘tangguh’ (hueks…) dengan motornya yang berada didepanku, kita konvoi ke senayan. Saat di tanjung barat ada tragedy yg membuatku shock… tiba2 ada beberapa lelaki yg berlarian di pinggir jalan sambil membawa alat2 perkakas… TAWURAN PELAJAR!!! Hufff…hari gini masih zaman apa tawuran???heran deh!!!…Eh, pas di jalan, tiba2, didepan motorku persis, seorang pelajar SMA jatuh dari ‘mba Debi’ alias bis kecil Deborah… apalagi dia terjatuh bersama perkakas golok-nya yg cukup besar!!! Sempat kaget dan menarik nafas… sumpah, mengerikan!!! Ingin segera kabur dari tempat kejadian, tapi koq dua lelaki di depan bukannya buru2 ngebut malah sengaja memperlambat motornya, penasaran pengen liat itu tawuran, gila apa???ntar kalo kena pegimane, mas???situ mau tanggungjawab apa kalo saya luka2???Hiyyy… horror banget deh pokoknya..!!!Suka sebel deh ma pelajar apalagi mahasiswa sebagai panutan masyarakat dan harapan bangsa, yang suka tawuran, kagak mikir panjang apa??? Buang2 waktu, materi, tenaga, pikiran,darah, dll… bukannya belajar keq, ga ada gunanya banget siy tawuran!!! Kagak mikir apa???kalo kenapa2 gimana, kan itu berisiko kematian, dikira mati enak apa??? Kagak mikirin orangtua ntar gimana, ga mikirin masa depan juga… bukannya usaha bikin orantua bangga dengan prestasi kita, bukannya usaha mendapatkan masa depan yang cemerlang, eh… malah tawuran yg jelas2 ga ada manfaatnya, emang dipikir hebat dan kuat apa kalo ikut tawuran??? Mending kalo selamet, masi idup, nah kalo ga gimana???Belum lagi dampak akibat itu tawuran, merusak barang2 orang, ‘mengotori‘ tempat umum jadi ga aman, melukai orang lain, membuat orang was-was, dll…kenapa siy ga mikirin kesana, ga punya otak apa???Heran deh,,, ga ada satu logikapun yang bisa membenarkan tindakan tawuran!!! Mbok ya kalo ada masalah kan bisa dibicarakan baik2 toh???jangan asal maen adu otot aja!!! Hehehe…koq jadi marah yak???Suka ga abis pikir aja ma orang yang kerjaannya tawuran, beraninya adu otot doang!!!

It’s oke, back to topic…

Di tengah jalan, berenti di sebuah masjid buat sholat maghrib. Sumpah ya, niy masjid gede koq ga berperikewanitaan banget siy??? Tempat wudhu cewenya tak terawatt, kotor, sepi, jorok, menyeramkan… tempat sholat cewenya pun juga gitu, sama ‘aneh’nya, jauh dari peradaban… Kalo ini mesjid cuma sebatas musholla kecil di pelosok desa siy ga heran deh kalo kondisinya kayaq gitu… tapi secara ya… ntu mesjid di pinggir jalan raya, dengan fisik dari luar cukup besar nan megah, tapi ternyata???hufff… sabar… berusaha untuk tetap khusuk sholat, walopun agak khawatir klo tiba2 ada yang ‘nyolek2’, hehehe…

Setelah itu melanjutkan perjalanan, beberapa kali ketemu kawanan ‘jak-mania’ yang konvoi mau nonton ke senayan juga. Nyampe senayan jam 19.15. wuih… ramenya minta ampunnnn…!!! Dikelilingi orang2 berbaju orange dan merah-putih!!!

Setelah muter2 nyari parkiran motor yang susahnya minta ampun, penuh dimana2, akhirnya kita bergegas ke stadion, beli tiket di calo, dan memutuskan untuk beli tiket tribun bawah gara2 itu calo ngompor-ngomporin 2 lelaki itu “bahaya klo cewe di trbun atas” gitu katanya… Apalagi bawa cewe cantik kayaq aku (hehehe…narsis mode: on), dengan tiket seharga Rp 160.000 untuk 3 orang yang harga normalnya cuma 50.000 1 tiketnya. Dan kita pun olahraga malam saat itu, gara2 pintu masuknya di pintu III, padahal saat itu kita berada di pintu VII, wuih… kebayang kan gedenya stadion kayaq apa??? yg notabene dari 1 pintu ke pintu lainnya jaraknya jauhnya seampun-ampun…!!! Mana para lelaki itu jalannya cepet2 lagi, kagak cepet aja suka ketinggalan…!!!Hix… ngos-ngosan deh!!!

Setelah menemukan pintu III, masuk ke tribun penuh… nyari pintu tribun lainnya, akhirnya dapet juga tempat yang lumayan kosong dan PeWe, saat itu pertandingan sudah mulai dari 30 menit yang lalu, dan skor sementara 1-0 untuk Thailand, hingga akhir babak 1!!!

Karena capek, abis lari2an, seperti menemukan air di tengah padang pasir, ada tukang teh poci lewat, tanpa pikir panjang langsung beli aja, eh ternyata??? Harganya inflasi 100%, Rp 5000,yg biasanya cuma 2000 perak, mana rasanya aneh gitu, ga kayaq teh poci biasanya, hix… yaudahlah bodo amat, saking ausnya!!!

Masalah selanjutnya muncul, ASAP ROKOK menyebar dari segala arah, depan-belakang. Akhirnya memutuskan pindah tak jauh dari tempat semula. Aku rasa itu penonton yg ngerokok ngerasa banget kalo aku ga suka asap rokok, secara aku ngipas2, nutupin idung, malah secara eksplisit bilang dengan kencengnya “ada rokok”, saat temenku nanya alasan kepindahanku. Eh, heran banget dah, emang dasar PEROKOK itu EGOIS, kagak nyadar diri juga!!! Tetep aja ngerokok tanpa peduli orang lain. Parahnya penonton yg satu ini emang udah gila rokok kali, dari awal ampe akhir pertandingan kagak berenti-berenti ngerokoknya, sumpah annoying bgt!!! Dan kayaqnya tempat pindahanku kali ini ga ngefek, sama aja, malah lebih parah… kali ini asap dateng dari depan-belakan, kanan-kiri,,,!!! Sumpah, mau nagis, teriak, marah, ngomel, dll… udah sesek napas banget, nyari target buat pindah ke tempat lain sama aja, dimana2 rokok, ga ada deh daerah yang bebas rokok, heran deh…!!! Akhirnya bersabar2 aja menahan pusing akibat asap rokok + belum makan malam juga, sambil kipas2+nutup hidung, berusaha menikmati dan konsen dengan pertandingan… berkali2 pendukung dari Indonesia dengan kompaknya menyanyikan yel-yel sebagai penyemangat dengan diiringin gendang, drum, dan alat pemukul lainnya, kadang2 diselingi kembang api, huhuhu…keren…!!! Koq rasanya lebih tepat jadi ajang perlombaan drum-band ketimbang pertandingan bola ya???hehehe…

Hufff… lagi2 masalah selanjutnnya adalah… penonton yang suka marah-marah, dengan sok tahunya memberi arahan kepada para pemain, kayaq kedengeran aja siy, heran deh…secara jauhnya dari ujung ke ujung… belum lagi yang maki-maki degan kata2 kotor dan nyebut nama2 kebun binatang, Hufff… yaudah siy… nonton doang ma gampang, dikira ga susah apa maennya, kalo situ pinter coba aja sono maen, hehehe… hmmm…bener2 berusaha untuk menahan emosi…

Dan di akhir pertandingan sekitar jam 21.00… skor tak berubah, 1-0 untuk Thailand… dan siap2 antisipasi, untuk Indonesia, KALAH=RUSUH, So, kita buru2 ‘berteduh’ di tempat aman dari serangan botol-botol aqua yang udah entah berantah ‘ga jelas’ isinya air apaan, dan terjadilah perang timpuk2an dari tribun atas ke tribun bawah, dan sebaliknya… Ck…ck…ck… cuma bisa ‘ngurut dada’  ‘menyaksikan pertandingan seru itu, hehehe…

Setelah dikira2 situasi udah cukup aman, akirnya kita keluar tribun… lalu, tiba2 aku terserang virus HIV alias “Hasrat Ingin Vivis”, hehehe… mencari-lah kamar mandi. Emang dasar diskriminasi untuk kaum wanita, apakah pertandingan bola identik dengan pria??? Masa’ kamar mandi cowonya ‘aktif’, ko kamar mandi cewenya kayaq kuburan ya??? Alias ditutup, hix… padahal udah kebelet banget, yaudah terpakasa deh ditahan… eh, baru aja mau keluar pintu III, lagi2, ada sekelompok orang berlari-larian, rusuh lagi kayaqnya!!! Eh, si dua cowo itu bukannya pergi aja malah nyamperin ke sumber rusuh, heran deh… kagak inget apa bawa cewe cantik ini, hehehe… dan aku cuma menunggu mereka nonton dari jarak jauh.

Then, setelah berjuang keras keluar dari kerumunan penonton, sampai juga ke tempat parkiran motor, tap perjuangan belum selese sampai situ, kita harus melewati kepadatan orang2, motor, mobil, angkot dan bis carteran ampe pintu keluar senayan, hix… macet parah!!!

Kita pun memutuskan untuk makan malam di daerah Sabang, makan nasi goreng kambing. Hmmm… lumayan enak siy, tapi…??? Koq motonya kebalik ma D’cost ya??? “Mutu kaki lima harga bintang lima”, hix… warung tenda di pinggir jalan gitu, harga nasi gorengnya Rp 19.000, syok gitu dengernya waktu nanya perihal total tagihan kita…!!!

Setelah itu, jam menunjukkan pukul 22.30, dan kita beranjak untuk pulang ke depok, di tengah jalan sempet berenti di pom bensin “SHELL” untuk menunaikan kewajiban alamiah yang tadi sempet tertunda beberapa jam, hix… akhirnya lega juga, untung kamar mandinya PeWe banget…

Nyampe rumah jam 23.30, akte kelahiran udah dibakar, huhuhu…udah ga dianggep anak lagi gara2 pulang jam sgitu (heheehe…sedikit lebay..!!!), tapi emang diomelin koq, yaeyalah… secara gadis cantik yang tinggal satu-satunya pulang jam sgitu tanpa kabar, hehehe… Maafkan anakmu yang sedikit nakal ini ya mama-papaku tersayang…^^

Ngeliat kasur di kamarku tersayang bagaikan syurga.. langsung tepar…cape banget!!!dan hanya dalam hitungan detik sudah berada di alam mimpi, hehehe… tanpa mikirin hari esok masih ada ujian, hahaha…

Well, pengalaman pertama nonton bola langsung yang cukup menyenangkan, tapi juga sekaligus tragis, miris, menangis melihat ‘budaya’ Indonesia yang masih ‘bar-bar’, hehehe…

Okey, hari ini bertambah lagi kenangan indah yang mengukir dalam “catatan akhir kuliah”… ^^

Thanx a lot to both of u which give me a nice day in that day. Thanx for paint unforgettable moment  in my memory… ^^ Nice to be ur Frenz…

“Kapan-kapan kita nonton bola lagi yuk di tribun atas!!!” Hehehe…

2 thoughts on “Kegilaan Saat UAS : Tragis, Miris, Menangis…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s